Bisnis besar: Islamofobia dan Komodifikasi Kebencian

Budaya  
Meme Islamofobia
Meme Islamofobia

Oleh: Sophia Rose Arjana***

Para sarjana, di antaranya Deepa Kumar, Todd Green, Nathan Lean, dan saya sendiri, telah menulis tentang Islamofobia – asal-usulnya, sejarahnya, perannya dalam politik, dan penyebarannya dalam budaya Amerika.

Pekerjaan kami telah berusaha mengungkap sejarah wacana anti-Muslim, menampilkan simbol-simbolnya, dan menggambarkan perannya dalam politik dan ekonomi. Seperti yang ditulis Green, “Islamofobia merupakan salah satu bentuk fanatisme yang paling dapat diterima di Barat saat ini.”

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Kekhawatiran seputar Islamofobia cukup beralasan, tetapi fenomena ini bukanlah hal baru. Retorika anti-Muslim telah menjadi modus operandi wacana Barat sejak awal hubungan Kristen-Muslim. Ini dimulai dengan fantasi tentang Saracen (nama abad pertengahan untuk orang Arab), Nabi Muhammad, dan ras mengerikan, yang kadang-kadang termasuk makhluk yang merupakan bagian dari Afrika dan Yahudi juga, seperti Saracen Hitam atau orang-orang Yahudi yang berdoa kepada “Mahomet .”

Dalam Renaisans, Muslim, biasanya berperan sebagai orang Turki, digambarkan sebagai pembunuh Kristus, atau ditempatkan dalam adegan yang menggambarkan eksekusi orang suci. Dalam satu contoh, figur Turki dengan sorban ditampilkan melihat St. Lucy dibunuh; dalam lukisan lain, mereka berpartisipasi dalam penyiksaan Kristus bersama orang-orang Yahudi, yang selanjutnya mengabadikan fantasi konspirasi besar Yahudi-Muslim.

Penggambaran mengerikan dibawa ke periode modern dalam fiksi Gotik, dan kemudian, dalam fiksi ilmiah dan horor. Islamofobia berbeda dari gambar-gambar ini dalam hal-hal penting. Secara khusus, Islamofobia menggunakan bahasa dan mesin modernitas untuk menjelek-jelekkan Muslim sebagai “abad pertengahan” dan “tidak beradab”, menghadirkan kita sebagai tidak dapat diterima untuk kewarganegaraan, persahabatan, atau kesetaraan di Barat.

Islamofobia telah dipopulerkan dalam beberapa tahun terakhir berkat politisi sayap kanan, organisasi berita seperti Fox, dan media populer seperti serial Showtime Homeland, yang semuanya menggunakan api politik dalam presentasi mereka tentang Muslim sebagai penjahat, atau lebih buruk lagi. Dalam program berita, platform politik, dan drama televisi, Muslim direndahkan, direndahkan, dan direndahkan dengan cara yang tidak terpikirkan oleh kelompok agama lain. Tingkat pelecehan ini begitu besar sehingga anggota LDS (Gereja Yesus dan Orang-Orang Suci Zaman Akhir, umumnya dikenal sebagai Mormon) telah melihat dalam diri Muslim pengingat akan penganiayaan mereka sendiri, yang mencakup pelecehan, pengasingan, dan pembunuhan.

Kelompok-kelompok Yahudi juga telah menyuarakan keprihatinan mendalam atas perlakuan terhadap Muslim, melihat gema dari masa lalu yang sangat menyakitkan dan tragis.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image