Apa agama Tentara India?

Budaya  
Letnan Jenderal D.P. Pandey, Perwira Umum Komandan 15 Korps melakukan sholat di Masjid Jammu & Kashmir Light Infantry Regimental Center (JAK LI RC) di Srinagar.
Letnan Jenderal D.P. Pandey, Perwira Umum Komandan 15 Korps melakukan sholat di Masjid Jammu & Kashmir Light Infantry Regimental Center (JAK LI RC) di Srinagar.

“Tidak ada orang yang dilahirkan membenci orang lain karena warna kulitnya, atau latar belakangnya, atau agamanya. Orang harus belajar membenci, dan jika mereka bisa belajar membenci, mereka bisa diajari untuk mencintai, karena cinta datang lebih alami ke hati manusia daripada kebalikannya” kata Nelson Mandela.

Dua gambar yang menentukan dalam beberapa hari terakhir di media sosial yang menyentuh hati terkait dengan Angkatan Darat India, yang merupakan tentara terbesar keempat di dunia dan yang terbaik karena sifatnya yang apolitis dan sekuler, yang membuatnya menjadi pertempuran yang hebat. Kekuatan yang harus diperhitungkan di seluruh dunia.

Gambar pertama (atas) adalah Letnan Jenderal D.P. Pandey, Perwira Umum Komandan 15 Korps melakukan sholat di Masjid Jammu & Kashmir Light Infantry Regimental Center (JAK LI RC) di Srinagar pada kesempatan bulan suci Ramadhan, yang merupakan festival yang sangat saleh bagi umat Islam.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Yang mencolok dari gambar ini adalah bahwa Letnan Jenderal D.P. Pandey, seorang Hindu yang diapit oleh seorang perwira Sikh dan seorang perwira Hindu lainnya dan memimpin doa yang dipanjatkan, yang juga memiliki pasukan JAK LI RC yang terdiri dari Muslim, Hindu, dan Sikh yang membentuk komposisi pasukan JAK LI.

Gambar lain (di bawah) yang menarik perhatian adalah unit Organisasi Jalan Perbatasan Angkatan Darat India di Champawat, Uttrakhand di mana Komandan (CO) unit tersebut, seorang Hindu bersama dengan Komandan Kedua (2IC), seorang Muslim, sedang melakukan Havan, ritual penting agama Hindu di Unit Mandir.

Upacara Keagamaan Hindu, Havan, yang  sedang dilakukan di Champawat. 
Upacara Keagamaan Hindu, Havan, yang sedang dilakukan di Champawat.

Bandingkan dua gambaran ini dengan apa yang terjadi di negara saat ini di mana kebencian dan kefanatikan agama telah mencapai tingkat yang paling mengkhawatirkan.

Angkatan Darat India, yang berkekuatan 14 lakh (1,4 juta), selalu bangkit menghadapi bencana apa pun, alam atau buatan manusia, dengan sangat istimewa, baik itu penyelamatan dan bantuan pasca tsunami yang mengguncang pantai India pada 26 Desember 2004 atau gempa bumi Gujarat 26 Januari 2001 atau bantuan kepada otoritas sipil setelah kerusuhan komunal, selain mempertahankan perbatasan negara kapan pun diperlukan, yang merupakan tugas utamanya.

Brahmastra adalah senjata dalam kitab suci kuno kita yang dikatakan sebagai senjata pamungkas dan digunakan ketika semua senjata lain gagal. Angkatan Bersenjata India adalah Brahmastra bangsa dan ditekan ke dalam layanan ketika semua pilihan lain seperti diplomasi, administrasi sipil atau angkatan kepolisian telah gagal.

Salah satu alasan utama Angkatan Darat India menjadi Brahmastra bangsa dan meningkat hingga saat semua lembaga sipil lainnya gagal, adalah karena tentara Angkatan Darat India bekerja dan berlatih sebagai satu unit yang kohesif di mana tidak ada ideologi politik atau agama yang bermain. peran apapun.

Di unit Angkatan Darat India di mana komposisi pasukan terdiri dari lebih dari satu agama, ada Sarva Dharam Sthal, yang memiliki semua lembaga keagamaan resimen tentara bersama di satu tempat dan di bawah satu atap. Ini adalah praktik umum untuk melihat seorang Sikh Granthi melakukan arti Selasa ketika pendeta Hindu sedang cuti atau maulvi Muslim melakukan misa hari Minggu ketika pendeta Kristen pergi.

Dan di kesatuan-kesatuan tentara yang komposisi pasukannya hanya satu agama, ada lembaga keagamaan yang berdiri sendiri.

Para Guru Agama (RT) Angkatan Darat India dilatih bersama di Institut Integrasi Nasional, yang terletak di dalam Sekolah Tinggi Teknik Militer, Pune. Nama “Lembaga Integrasi Nasional” sendiri sudah menyampaikan itu semua.

India saat ini adalah ekonomi terbesar keenam di dunia dengan PDB dipatok pada US $ 2,66 triliun dan siap untuk menjadi ekonomi terbesar ketiga di dunia pada tahun 2030.

India adalah salah satu dari 25 negara pengekspor senjata teratas di dunia, yang tidak terpikirkan sampai beberapa tahun yang lalu karena India mengimpor hampir semua kebutuhan pertahanannya. Visi “Aatmanirbhar Bharat” dari Perdana Menteri Narendra Modi telah mulai membuahkan hasil dan target ekspor senjata sebesar Rs 35.000 crore diharapkan akan tercapai pada tahun 2024-25.

Ketika Perang Rusia-Ukraina memasuki bulan ketiga, India telah muncul sebagai pemimpin global di masa geopolitik yang sulit ini yang dibuktikan dengan fakta bahwa para pemimpin dunia dari negara-negara kuat dan penting mengunjungi India selama periode pertengahan Maret hingga pertengahan April. 2022, suatu prestasi yang tidak terlihat di negara lain mana pun di dunia. Kunjungan Deputi NSA AS, Menteri Luar Negeri China dan Rusia serta Perdana Menteri Inggris memberikan kesaksian tentang fakta penting ini.

Dengan indikator-indikator positif dan penting seperti itu, ketika hiruk-pikuk agama dan kebencian mendominasi semua perdebatan dan diskusi, rasanya pedih melihat kejadian di mana-mana.

Adalah pada kita, warga negara biasa untuk melihat permainan ini dan berusaha lebih keras untuk membawa India ke kejayaan lebih lanjut, yang lintasannya telah dimulai.

Seperti mereka yang bekerja dalam pekerjaan tahu bahwa untuk sukses dan pertumbuhan dalam organisasi, seseorang harus memenuhi target yang ditetapkan dan bekerja secara efisien untuk mendapatkan penilaian yang baik. Demikian pula, para politisi, yang melintasi garis partai, mengetahui isu apa yang harus dipolitisasi dan dipolarisasikan sehingga akan mengkonsolidasikan bank suara mereka dan mengambil suara mereka setiap kali pemilu diadakan.

Pada hari warga biasa memahami hal ini, itu akan menandakan akhir dari kebencian dan menandai masa depan yang lebih baik dan cerah bagi India.

India harus dibuat besar kembali seperti di zaman kuno ketika disebut sebagai "Sone Ki Chidiya" atau "Burung Emas". Dan ini tergantung hanya pada Anda dan saya, dan bukan pada orang lain.

Kita semua orang India harus belajar dari Angkatan Darat India di mana semua agama hidup berdampingan secara damai karena pasukan dari semua agama terdiri dari Angkatan Darat India. Agama Tentara India menghormati semua agama.

Di negara besar seperti kita dengan populasi 138 crores (1,38 miliar), wajar saja jika perbedaan muncul karena masalah agama. Mari kita memiliki keyakinan penuh pada peradilan India yang sempurna dan cemerlang, dan tidak terlibat dalam kekerasan yang merusak reputasi bangsa kita.

Seharusnya tidak ada nuansa agama dalam kejahatan apa pun. Siapa pun yang melanggar hukum India harus diperlakukan sesuai dengan hukum negara, terlepas dari agama orang itu juga.

Mattie Stepanek dengan tepat berkomentar, “Tidak masalah bagaimana Anda berdoa. Berdoa saja. Semua agama itu indah dan mereka semua memiliki satu keyakinan yang sama. Ada sesuatu yang lebih besar dan lebih besar dari kita yang dapat memberi kita dan mengambil kehidupan dari kita. Ini lebih baik daripada di sini dan sekarang”.

*** Artikel ini ditulis oleh Lt Col J S Sodhi Retd. Penulis yang pensiun dari Korps Insinyur Angkatan Darat India ini merupakan alumnus NDA, Khadakwasla dan IIT Kanpur. Dia adalah seorang M.Tech dalam Struktur juga telah melakukan MBA dan LLB dan merupakan penulis yang produktif dan pembicara publik. Dia Tweets dan Koos di @JassiSodhi24. Pandangan yang diungkapkan bersifat pribadi.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image