Tradisi Guru dan Mukitib Betawi Ngumbara Jemput Ular

Agama  
Dua pendekar silat Betawi bertarung.
Dua pendekar silat Betawi bertarung.

Berkelana, atau ngumbara, dalam Betawi, memerlukan perbekalan dan pengamanan.

Tradisi berkelana kita mengenalnya setidaknya 3000 tahun lalu ketika bersentuhan dengan peradaban Maya.

Tujuan berkelana menguji petahanan fisik dan menambah pengetahuan.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Berkelana dilakukan dengan berombongan. Biasanya dalam rangka migrasi. Untuk pengamanan biasanya mereka menbawa penjinak ular.

RombonganQueen of Sheba abad II M berkelana ke Indonesia dari Axumite membawa wanita suku Naja, Afro. Mereka penjinak ular.

Dalam pelatihan silat Guru Cit kampung Pecenongan, latihan ada dalam tahap ketiga:

1. Belajar jurus

2. Kena'at, konservasi enerji

3. Ngumbara.

Kena'at menentukan murid bisa lanjut ke tingkat ngumbara atau harus berakhir sampai di situ.Dalam kena'at murid antara lain direndam di kali dan pas muncul kepalanya dipukul guru.

Dalam ngumbara murid mencari sasaran exclusif, misal danau terpencil dan harus menempuh route yang banyak bahayanya seperti ular dan begal. Kalau sampai hari akhir ngumbara, yang telah ditentukan guru, bisa kembali dengan selamat, maka murid dinyatakan khattam, selesai.

Guru-guru mengaji biasanya mengerti silat. Itu harus karena tempat mengajar kadang-kadang jauh dan ditempuh dengan berjalan. Guru tidak sendiri, biasanya ditemani mukitib, tukang membawa kitab. Saya tak dapat membayangkan dalam kegelapan malam diterjang hujan. Tapi itu mereka lakukan dengan ikhlas.

Penulis: Ridwan Saidi, Budayawan Betawi dan Sejarawan.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image