Jendral Mark Milley: China lebih agresif, berbahaya bagi AS dan sekutunya

Politik  
Ketua Kepala Staf Gabungan Tentara AS, Jend. Mark Milley, tengah dan Panglima TNI Jenderal. Andika Perkasa, kiri kedua, memberi hormat saat mereka memeriksa pengawal kehormatan selama pertemuan mereka di markas besar militer Indonesia di Jakarta, Indonesia, Minggu, 24 Juli 2022. (AP Photo/Achmad Ibrahim)
Ketua Kepala Staf Gabungan Tentara AS, Jend. Mark Milley, tengah dan Panglima TNI Jenderal. Andika Perkasa, kiri kedua, memberi hormat saat mereka memeriksa pengawal kehormatan selama pertemuan mereka di markas besar militer Indonesia di Jakarta, Indonesia, Minggu, 24 Juli 2022. (AP Photo/Achmad Ibrahim)

JAKARTA — Militer China secara signifikan menjadi lebih agresif dan berbahaya selama lima tahun terakhir, kata perwira tinggi militer AS selama perjalanan ke Indo-Pasifik yang termasuk singgah di Indonesia pada hari Minggu.

Seperti dilansir Assosiaced Pers (AP), Jenderal AS Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, mengatakan jumlah penyadapan oleh pesawat dan kapal China di kawasan Pasifik dengan AS dan pasukan mitra lainnya telah meningkat secara signifikan selama waktu itu, dan jumlah interaksi yang tidak aman telah meningkat sebesar proporsi serupa.

“Pesannya adalah militer China, di udara dan di laut, telah menjadi jauh lebih agresif dan terasa lebih agresif di wilayah tertentu ini,” kata Milley, yang baru-baru ini meminta stafnya untuk mengumpulkan rincian tentang interaksi antara China dan AS dan lainnya di wilayah.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Komentarnya muncul ketika AS menggandakan upaya untuk memperkuat hubungannya dengan negara-negara Pasifik sebagai penyeimbang terhadap China, yang mencoba memperluas kehadiran dan pengaruhnya di kawasan itu. Pemerintahan Biden menganggap China sebagai “ancaman mondar-mandir” dan tantangan keamanan jangka panjang utama Amerika

Pejabat militer AS juga telah memperingatkan tentang kemungkinan bahwa China dapat menyerang Taiwan, pulau demokratis dan memiliki pemerintahan sendiri yang dipandang Beijing sebagai provinsi yang memisahkan diri. China telah meningkatkan provokasi militernya terhadap Taiwan karena tampaknya akan mengintimidasi Taiwan untuk bersatu dengan daratan komunis.

Pejabat militer AS juga mengatakan Beijing ingin siap untuk bergerak di pulau itu pada tahun 2027. AS. tetap menjadi sekutu utama Taiwan dan pemasok senjata pertahanan. KITA. undang-undang mengharuskan pemerintah untuk memperlakukan semua ancaman ke pulau itu sebagai masalah "keprihatinan serius," tetapi tetap ambigu apakah AS akan melakukannya. militer akan membela Taiwan jika diserang oleh China.

Kepala Staf Gabungan China, Jend. Li Zuocheng, mengatakan kepada Milley dalam panggilan telepon awal bulan ini bahwa Beijing “tidak memiliki ruang untuk kompromi” pada isu-isu seperti Taiwan. Dia mengatakan dia memberi tahu Milley bahwa A.S. harus “menghentikan kolusi militer AS-Taiwan dan menghindari dampak China-AS. hubungan dan stabilitas di Selat Taiwan.”

Amerika Serikat. dan yang lainnya juga khawatir bahwa perjanjian keamanan baru-baru ini yang ditandatangani Beijing pada bulan April dengan Kepulauan Solomon dapat mengarah pada pembentukan pangkalan angkatan laut China di Pasifik Selatan. Amerika Serikat. dan Australia telah memberi tahu Kepulauan Solomon bahwa menjadi tuan rumah pangkalan militer China tidak akan ditoleransi.

“Ini adalah area di mana China mencoba melakukan penjangkauan untuk tujuan mereka sendiri. Dan sekali lagi, ini mengkhawatirkan karena China tidak melakukannya hanya untuk alasan yang tidak berbahaya,” kata Milley kepada wartawan yang bepergian bersamanya. “Mereka mencoba untuk memperluas pengaruh mereka di seluruh wilayah. Dan itu memiliki konsekuensi potensial yang tidak selalu menguntungkan bagi sekutu dan mitra kami di kawasan ini.”

Sumber: https://apnews.com/article/nato-china-indonesia-jakarta-joint-chiefs-of-staff-9d5172dafc703b7dccc4ac175a984c91

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image