Artikel Simon Jenkis di The Guardian: Di Taiwan, seperti di Ukraina, barat menggoda bencana

Politik  

Argumen di kaki bukit perang selalu sama. Mereka yang berperang berteriak paling keras dan memukul dada mereka, ingin tank bergemuruh dan jet mengaum. Mereka yang menentang dianggap sebagai pengecut, penolong, dan pecundang. Ketika terompet berbunyi dan genderang dibunyikan, alasan mencari perlindungan.

Kunjungan ketua kongres AS ke Taiwan, Nancy Pelosi, sangat provokatif sehingga tampaknya tidak lebih dari aksi pemilihan paruh waktu. Dia menyatakan itu "penting bahwa Amerika dan sekutunya menjelaskan bahwa kita tidak pernah menyerah pada otokrat". Reaksi berlebihan China adalah contoh klasik dari eskalasi presipitasi. Namun ketika Joe Biden menegaskan bahwa AS akan membela Taiwan secara militer, kantor presiden langsung mundur, menegaskan kembali kebijakan “ambiguitas strategis”. Tetap saja tidak ada yang percaya bahwa AS akan berperang memperebutkan Taiwan – sejauh ini.

Ambiguitas serupa menanamkan sikap barat terhadap Rusia atas Ukraina. AS dan Inggris menegaskan kembali bahwa Rusia “harus gagal dan terlihat gagal”. Tetapi dapatkah Rusia benar-benar dapat diandalkan untuk mentolerir penghancuran persenjataannya yang semakin besar tanpa eskalasi? Barat tampaknya akan menahan Ukraina untuk bermain imbang, berharap untuk menunda beberapa adu penalti yang mengerikan. Yang bisa dilakukan Rusia hanyalah melakukan lebih banyak kekejaman untuk menjaga timnya tetap bermain. Misalkan itu meningkatkan sesuatu yang lain?

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Ini adalah ketidakpastian yang sama yang membanjiri diplomasi Eropa pada tahun 1914. Para penguasa ragu-ragu sementara para jenderal mondar-mandir dan mengayunkan pedang. Bendera berkibar dan koran-koran dipenuhi dengan persenjataan. Negosiasi merayap menjadi ultimatum. Saat garis depan memohon bantuan, celakalah siapa pun yang mengkhotbahkan kompromi.

Kunjungan juru bicara kongres AS ke Taiwan, Nancy Pelosi. Dia sangat provokatif sehingga tampaknya pernyataannya tidak lebih dari aksi kampanye pemilihan anggota kongres AS paruh waktu.” Foto: Chiang Ying-ying/AP
Kunjungan juru bicara kongres AS ke Taiwan, Nancy Pelosi. Dia sangat provokatif sehingga tampaknya pernyataannya tidak lebih dari aksi kampanye pemilihan anggota kongres AS paruh waktu.” Foto: Chiang Ying-ying/AP

Selama dua krisis nuklir timur-barat dari perang dingin, pada tahun 1962 atas Kuba dan 1983 karena alarm rudal palsu, bencana dihindari oleh jalur komunikasi informal antara Washington dan Moskow. Mereka bekerja. Garis-garis itu dilaporkan tidak ada hari ini. Blok timur dipimpin oleh dua otokrat, aman secara internal tetapi paranoid tentang perbatasan mereka.

Barat dirusak oleh para pemimpin yang lemah dan gagal, berusaha untuk meningkatkan peringkat mereka dengan mempromosikan konflik di luar negeri. Yang baru adalah konversi imperialisme barat lama menjadi tatanan baru “kepentingan dan nilai-nilai” barat, siap didoakan untuk membantu intervensi apapun.

Perintah seperti itu telah menjadi sewenang-wenang dan tidak mengenal batas. Terlepas dari klaim Pelosi, barat “menyerah” pada kenyamanannya sendiri, mengintervensi atau gagal melakukannya. Oleh karena itu kebijakan bandel terhadap Iran, Suriah, Libya, Rwanda, Myanmar, Yaman, Arab Saudi dan lain-lain. Inggris meninggalkan Hong Kong ke China dan menyumbangkan Afghanistan ke Taliban, kesia-siaan intervensi terakhir yang ditunjukkan pekan lalu dalam pembunuhan pesawat tak berawak terhadap pemimpin al-Qaida di Kabul.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image