Polisi Kamboja Tangkapi Imigran Perempuan Indonesia Yang Terlibat Dalam Perjudian

Politik  
Polisi Kamboja menangkapi pelaku perjudian. Lebih dari 150 orang asing ditangkap kemarin karena tindakan keras anti perjudian ilegal berlanjut. Bahkan, dalam operasi ini banyak imigran perempuan asal Indonesia yang ditangkap.
Polisi Kamboja menangkapi pelaku perjudian. Lebih dari 150 orang asing ditangkap kemarin karena tindakan keras anti perjudian ilegal berlanjut. Bahkan, dalam operasi ini banyak imigran perempuan asal Indonesia yang ditangkap.

Terjadi penggrebegan masif pada pertemuan ilegal di Kamboja. Aksi yang diperintahkan oleh PM Hun Sen pada akhir pekan terus belanjut untuk memberantas judi. tPolisi kemarin menangkap lebih dari 150 orang asing dalam serangkaian serangan yang ditargetkan di seluruh Kamboja. Diberitakan oleh media Kamboja, Khmertimeskh.com, puluhan wanita asal Indonesia tertangkap dalam operasi ini.

Seperti dilansir meda tersebut, dii Provinsi Kandal, Kong Sophoan, Gubernur Provinsi Kandal, memimpin tim yang menggerebek sebuah lokasi perjudian di Sangkat Takdol, Kota Takhmao, Provinsi Kandal. Aksi ini dilakukan pada malam tanggal 20 September.

Setelah memeriksa lokasi bisnis, 72 warga negara China – 16 di antaranya tidak memiliki dokumen yang sah – ditahan

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Mr Nop Dara, Wakil Gubernur Provinsi Kandal, mengatakan bahwa di bawah komando langsung Mr Kong Sophorn, lokasi di atas ditutup sementara dan semua pejabat profesional dan pemangku kepentingan mengikuti prosedur.

Dia mengatakan dia tidak yakin tentang pembatasan hukum terhadap orang China, karena pihak berwenang belum mengerjakan masalah tersebut.

Di Provinsi Koh Kong, lebih dari 80 orang asing ditangkap oleh polisi selama penumpasan terhadap dugaan kejahatan perjudian online di Thantai Guesthouse di Village 3, Sangkat Smach Meanchey, Royal Khmer City, pada sore hari tanggal 21 September 2022.

Jaksa Provinsi Koh Kong Ros Saram mengatakan dia terus mencari pemimpin kelompok 82 migran (28 wanita), yang sebagian besar adalah orang Indonesia yang tinggal di Thantai Guesthouse.

Secara terpisah, Yous Chanvichet, Inspektur Polisi Kota Khemarak Phoumin, mengatakan bahwa dia telah mengirim pasukan penegak hukum di bawah pengawasannya untuk memantau keberadaan imigran di wilayahnya selama dua hari, yaitu untuk menemukan lokasi mereka karena dia mencurigai bahwa mereka diam-diam melakukan kejahatan perjudian.

Menurut inspektur, kelompok 82 imigran itu telah melakukan perjalanan dari Sihanoukville untuk tinggal di wisma "Thantai", tanpa pemilik wisma melapor kepada pihak berwenang.

Dari 86 orang tersebut, tujuh di antaranya adalah warga Vietnam yang tidak memiliki cukup paspor dan dokumen dan segera dikirim ke komisi kepolisian provinsi untuk membangun sebuah kasus.

Di Phnom Penh, Kolonel San Sok Seiha, juru bicara Kepolisian Kota Phnom Penh, mengatakan bahwa Komando Persatuan Kota Phnom Penh telah menindak total 63 kejahatan perjudian dan menangkap 115 orang di 4 distrik di Phnom Penh selama 4 hari sejak September. 17-20.

Ia mengatakan, razia yang dilakukan antara lain 35 kasus togel Vietnam, 4 kasus mesin game online, 3 kasus poker, 10 kasus judi online, 7 kasus togel dan 4 pegadaian.

Sumber: https://www.khmertimeskh.com/501155894/more-than-150-foreigners-arrested-yesterday-as-anti-illegal-gambling-crackdown-continues/

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image