Pada Era Milenal Ternyata Sepak Bola Terus Terancam Menjadi Ajang Kejahatan Cuci Uang

Olahraga  
Ilustrasi praktik cuci uang di lapangan sepak bola. (foto: occrp.org)
Ilustrasi praktik cuci uang di lapangan sepak bola. (foto: occrp.org)

Tak hanya di Indonesia, di seluruh dunia di balik keriuhan pertandingan sepakbola ternyata ada 'tangan-tangan' hitam melakukannya sebagai tindak kejahatan baik perorangan maupun terorganisasi. Salah satu di antara praktik judi hingga pencucian uang.

Kalau soal suap menyuap terkait judi sudah menjadi umum. Dahulu di Indonesia pada akhir tahun 1970-an menjelang beralihnya kompetisi perserikatan ke liga profesional pernah terjadi. Saat itu juga banyak memakan korban. Terakhir, belakangan terjadi adalah merebaknya dugaan aksi suap pengaturan skor di liga dua. Ketua Umum PSSI pun menyatakan akan segera menyelidikinya. Di antaranya dengan memberikan sanksi kepada pemain meski tidak melakukannya tapi sudah sempat menyatakan setuju adanya pengaturan skor. Selanjutnya, kasus ini akan di bawa ke soal pidana dengan melaporkan ke Polri,

Namun, di balik soal terkait suap dan penyuapan pemain untuk pengaturan skor, dunia sepakbola juga mengharamkan kecuragan yang lain. Bahkan sikap tidak sportif itu tdilarang keras dilakukan meski dilakukan atas dasar 'demi bangsa' dan negara. Kasus ini [ernah juga terjadi menimpa pemain di Timnas PSSI kala hendak memilih lawan dalam babak akhir sebuah komptesi tingkat regional, yakni Asia Tenggara. Kala itu ada seorang pemain (kini sudah almarhum) dengan sengaja mencekat gol ke gawangnya sendiri. Kasus ini terkenal sebagai kasus 'Sepak Bola Gajah'. Sang pemain yang melakukannya langsung kena sanksi.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Di kalangan sepakbola elit Eropa, kasus seperti ini juga terjadi. Pada era kejayaan Timnas Itali di dekade 1990-an ini pernah terjadi. Kala itu korbannya adalah tim Juventus meski menjuarai liga primer Italia, pada tahun berikutnya mereka harus diturunkan statusnya dengan hanya boleh bertanding di liga dua. Bila ingin masuk ke liga utama lagi, Juventus harus menjalani seleksi dan menjurai kompetisi di liga kedua itu. Untungnya setelah dua tahun, Del Piero dkk mampu membawa kembali timnya masuk ke liga utama itu.

Bahkan, pada saat ini ada temuan mencengangkan darir invesitasi yang dilakukan oleh media 'Al Jazeera' terkait praktik pencucian uang di liga Eropa, yakni Inggris. Dugaannya, klub sepak bola Inggris dapat dibeli oleh penjahat untuk mencuci hasil tindak pidana mereka. Investigasi ini menyelidiki dunia keruh kepemilikan klub di sepak bola Inggris dan mengungkap bagaimana aturan disalahgunakan.

Dalam invetigasi itui.Al Jazeera menunjukkan bagaimana perantara yang sama menggunakan "trik kotor" dan dapat memperoleh paspor baru untuk penjahat dengan nama baru kepada pemain. Tujuannya jelas untuk menipu otoritas sepak bola.

"Penggemar sepak bola harus marah karena penyelidikan menunjukkan ... kerentanan sistem sepak bola Inggris terhadap dana dari sumber yang meragukan dan pemilik yang tidak cocok untuk klub mereka," kata Ben Cowdock dari Transparency International, yang menyelidiki pencucian uang. Dia mengatakan, iInvestigasi Al Jazeera terhadap kepemilikan klub sepak bola ini akan menjadi perhatian besar bagi polisi dan juga otoritas sepak bola Inggris.

Penjahat yang Mirip Pesulap

Dalam kasus pencucian uang di liga Inggris, pelaku menyamar sebagai agen untuk penjahat Cina kaya fiktif. Ada reporter dari I-Unit yang menyamar dengan cara menghubungi perantara, Christopher Samuelson yang membantu mereka mencapai ambang kesepakatan untuk 'membel'i Derby County, salah satu klub sepak bola tertua di Inggris dan dua kali juara Inggris pada 1970-an. Samuelson dalam kasus iniadalah manajer dana perwalian dan pembuat kesepakatan sepak bola yang dikenal sebagai "The Magician" Pesulap).

Menurut analis keuangan luar negeri Adrian Gatton, Samuelson telah mengatakan bahwa kekuatan luar biasa. Dia “dapat membuat seekor gajah menghilang”, mengacu pada keahliannya dalam menyembunyikan dana menggunakan rekening perwalian. "Pria utama dalam bayang-bayang" ini, menjadi subjek investigasi pencucian uang di beberapa negara Eropa tetapi tidak pernah didakwa.

Para wartawan pun di sana sudah mengatakan kepada Samuelson klien mereka, "Tuan X", telah dihukum, dan dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara, in absentia karena penyuapan dan pencucian uang. Tuduhan pidananya adalah telah menyelundupkan uang keluar dari China melalui kasino di Makau. "Sekarang, dia ingin mencucinya dengan membeli klub sepak bola, kata Samuelson.

Semua tahu, ketika ada pihak ingin menjadi pemilik klub maka dia harus menjalani serangkaian tes kepemilikan untuk mencari tahu asal usul dana mereka. Dan, Direktur Liga Sepak Bola Inggris (EFL) sudah sangat tegas melarang bahwa siapa pun yang memiliki hukuman pidana yang belum diselesaikan dengan hukuman lebih dari 12 bulan untuk tidak memiliki klub.

Namun, meski ada peraturan itu ternata tidak memberi mempengaruh kejahatan klien yang hendak memiliki klub bola itu. Bahkan, Samuelson dapat memberikan panduan langkah demi langkah tentang bagaimana dia dapat menggunakan perwalian luar negeri untuk menyembunyikan 'uang haram' dan identitas investor.

Untuk menyembunyikan keyakinan 'Mr X' misalnya, Samuelson mengusulkan menggunakan dua yang disebut investor minoritas untuk "menghadapi" pembelian Derby County sebagai pemegang saham gabungan dari perusahaan lepas pantai.

Caranya, antara pemilik dan calon klien itu akan menandatangani sebuah “Deklarasi Kepercayaan” bahwa mereka memegang saham untuk Tuan X. Berdasarkan pengaturan ini, identitas Tuan X akan disembunyikan."Kami hanya akan memproduksinya".

Samuelson mengatakan kepada wartawan yang menyamar bila dia akan dapat memastikan bahwa investor kriminal akan disetujui oleh EFL (liga primer Inggris).

“Saya akan menemukan ide tentang bagaimana kami dapat menyusunnya sehingga kami mengalahkan EFL. Saya bisa menekan liga sepak bola," katanya kepada wartawan Al Jazeera yang menyamar. “Kami akan mengelolanya. Kami hanya akan memproduksinya.”

Samuelson kemudian memberi bukti dengan membawa wartawan itu ke Derby, di mana mereka bertemu Mel Morris, pemilik klub, untuk membahas kesepakatan 99 juta pound ($ 137m) untuk membeli Derby County. Morris menyarankan agar dia menjadi pemegang saham minoritas.

Ambang kehancuran 'trik kotor'

Namun, di mana pun kejahatan pasti akan terbuka karena pasti meninggalkan jelal. Samuelson memang telah lama menjadi pemain dalam bisnis internasional. Pada 1990-an, ia membantu membangun Valmet, salah satu perusahaan perwalian lepas pantai terbesar di dunia. Perusahaannya memindahkan ratusan juta dolar dari Rusia untuk oligarki, termasuk Boris Berezovsky dan "Badri" Patarkatsishvili.

Pada tahun 2004, ia mengatur kesepakatan menggunakan perwalian lepas pantai 'buram' untuk konglomerat Rusia rahasia. Tujuannya kala itu untuk membeli klub Liga Premier, Everton. Namun, kesepakatan itu gagal setelah nama taipan, Boris Zingarevich, bocor ke media

Pada 2012 dan 2016, masing-masing mereka membuat kesepakatan untuk pembelian dua klub Inggris – Reading dan Aston Villa. Saat itu kedua klub tengan berada dalam krisis keuangan dan tampak akan masuk dalam zona ke ambang kehancuran finansial di bawah pemilik baru yang misterius.

Samuelson mengatakan kepada wartawan Al Jazeera yang menyamar tersebut sial bagaimana dia dan seorang rekan, penyelidik swasta dan mantan detektif Scotland Yard Keith Hunter, menggunakan "trik kotor" untuk menyegel kesepakatan.

Selama pertemuan dengan wartawan Al Jazeera yang menyamar, Hunter mengkonfirmasi bahwa dia memperoleh catatan telepon pribadi seorang jurnalis Inggris untuk menemukan "tahi lalat" yang membocorkan nama Zingarevich.

Dalam kasus Aston Villa, "kami memantau apa yang dikatakan liga sepak bola di balik layar", kata Samuelson. "Mereka tidak tahu ini, tentu saja," tambahnya.

Sebuah laporan internal Scotland Yard yang diperoleh I-Unit menunjukkan bahwa Hunter diselidiki, tetapi tidak didakwa, oleh tim anti-korupsi dan dicurigai sebagai "koruptor agresif yang melayani staf Layanan Polisi Metropolitan". Penyelidik swasta Keith Hunter mengatakan kepada wartawan bahwa dia dapat memperoleh catatan telepon pribadinya.

Menyulap Paspor Siprus

Samuelson dan Hunter mengatakan mereka dapat membantu wartawan yang menyamar mendapatkan paspor baru untuk klien mereka. Ini dilakukan dengan memberinya nama baru dengan maksud agar sepenuhnya dapat menipu otoritas sepak bola.

“Kami telah melakukan ini berkali-kali untuk orang lain yang, saya dapat meyakinkan Anda, berada dalam posisi yang lebih buruk daripada bos Anda,” kata Hunter.

Hunter kemudian memperkenalkan operasi penyamaran Al Jazeera ke kontak di Siprus.

Dalam serangkaian pertemuan, jaringan pendukung, termasuk seorang anggota parlemen dan de facto wakil presiden, menyatakan kesediaan untuk membantu investor kriminal yang tidak dapat memperoleh paspor UE dengan nama baru, meskipun hukuman pidana harus mendiskualifikasi seseorang yang mengajukan permohonan. Melalui skema penyulapan paspor inilah nantinya terbuka jalan untuk imelakukan nvestasi negara.

Investigasi terhadap paspor Siprus ini dirilis pada Oktober 2020 . Adanya kasus ini menyebabkan pengunduran diri tingkat tinggi, penyelidikan pemerintah UE dan Siprus, penghapusan skema paspor. Bahkan muncul demonstrasi anti-korupsi yang masif selama berminggu-minggu di Siprus.

Tanggapan oleh mereka yang terlibat

Menanggapi temuan I-Unit, pengacara Samuelson mengatakan dia tidak pernah diberitahu bahwa 'Tuan X' memiliki hukuman pidana untuk pencucian uang dan penyuapan dan bahwa, jika dia mengetahui adanya kriminalitas, dia akan segera mengakhiri diskusi. Hunter juga menolak untuk terlibat dengan perincian temuan kami tetapi mengatakan bahwa dia sangat membantah sebagian besar dari mereka. Hunter mengatakan dia meninggalkan polisi dengan catatan yang patut dicontoh.

Morris mengatakan kepada Al Jazeera bahwa klub hanya akan dijual kepada "penjaga yang tepat" dan bahwa mereka tidak memiliki "hubungan formal" dengan Samuelson untuk beberapa waktu.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image