Raksasa Gas dan Minyak Exxcon Mobil Maju Ke Pengadilan AS Terkait Soal Pelanggaran HAM di Aceh

Politik  
Pasukan GAM dahulu semasa era Daerah Operasi Militer (DOM). (ilustrasi, Republika).
Pasukan GAM dahulu semasa era Daerah Operasi Militer (DOM). (ilustrasi, Republika).

Medan, Indonesia – John Doe masih bisa mengingat saat-saat dugaan penyiksa membuatnya percaya bahwa dia tidak akan pernah melihat keluarganya lagi.

Itu terjadi pada tahun 2000 di Provinsi Aceh, Indonesia, menyusul dugaan penangkapannya oleh anggota militer Indonesia yang bekerja di pabrik gas ExxonMobil di dekatnya.

“Mereka mengikat saya dalam posisi salib dan menyetrum saya,” Doe, yang menggunakan nama samaran untuk melindungi identitasnya, mengatakan kepada Al Jazeera. “Saya hanya terus berdoa kepada Tuhan di dalam hati saya. Saya berpikir: 'Saya akan mati hari ini.'”

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

“Orang-orang yang ditangkap oleh tentara Exxon jarang kembali ke rumah,” tambahnya.

Kesaksian mengerikan John Doe adalah bagian dari gugatan perdata yang akhirnya bisa diadili tahun ini setelah mendekam lebih dari dua dekade dalam sistem hukum Amerika Serikat yang macet.

Awalnya diajukan pada tahun 2001 di Pengadilan Distrik untuk Distrik Columbia, John Doe v ExxonMobil menuduh bahwa raksasa gas dan minyak itu bertanggung jawab atas serangkaian pelanggaran hak asasi manusia di pabriknya di Aceh pada awal 2000-an, termasuk baterai, kekerasan seksual, pemerkosaan. dan kematian yang salah.

“Saya mengajukan kasus hak asasi manusia kami terhadap ExxonMobil pada tahun 2001 karena penggunaan militer swasta yang brutal untuk melindungi fasilitas pencairan gas alamnya di Aceh, Indonesia,” kata pengacara hak asasi manusia Terry Collingsworth kepada Al Jazeera.

“Tentara Exxon membunuh dan menyiksa klien saya dan banyak lainnya, semua warga sipil tak berdosa yang tinggal di dekat fasilitas Exxon.”

Provinsi Aceh adalah rumah bagi cadangan minyak dan gas alam yang luas serta kayu dan mineral lainnya, dan provinsi ini menghasilkan sekitar sepertiga dari gas alam cair Indonesia.

Mobil Oil Indonesia, yang dibeli oleh Exxon pada tahun 1999 menjadi ExxonMobil Corporation, pertama kali pindah ke wilayah tersebut pada awal tahun 1970-an setelah menemukan deposit gas alam di dekat kota Lhoksukon. Pada akhir 1990-an, perusahaan itu menghasilkan lebih dari $1 miliar dalam pendapatan tahunan.

Pada saat yang sama, Aceh berada dalam cengkeraman perang saudara selama 20 tahun antara pemerintah pusat dan Gerakan Aceh Merdeka (GAM). Dari tahun 1980-an hingga awal 2000-an, militer Indonesia secara teratur bentrok dengan separatis, mendorong ExxonMobil untuk mengontrak tentara Indonesia untuk menjaga staf dan operasinya di fasilitasnya.

Pada tahun 2000, ExxonMobil membayar lebih dari $500.000 per bulan untuk mempertahankan anggota militer Indonesia sebagai personel keamanan, menurut dokumen pengadilan.

Ke-11 penggugat dalam John Doe v ExxonMobil menuduh bahwa tentara melakukan lebih dari sekedar menjaga kepentingan ExxonMobil, dan sebaliknya secara teratur melakukan penggerebekan di mana mereka akan mengumpulkan penduduk desa dan menyiksa mereka untuk mengakui bahwa mereka adalah separatis, kadang-kadang bahkan membawa mereka ke properti ExxonMobil untuk melakukan interogasi dengan kekerasan.

“Jika saya ditabrak oleh seorang pengemudi truk ExxonMobil, saya akan menuntut ExxonMobil, bukan pengemudi truk itu,” Michel Paradis, seorang pengacara hak asasi manusia dan dosen di Columbia Law School di New York, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Dua poin kunci dari kasus ini adalah tanggung jawab dan perkiraan. Penggugat harus menunjukkan bahwa kemungkinan besar orang yang bersangkutan bekerja untuk ExxonMobil dan kemungkinan besar ExxonMobil mengetahui atau seharusnya mengetahui risiko yang ditimbulkan oleh personel militer di area tersebut terhadap warga sipil. populasi,” Paradis, yang tidak terlibat dalam kasus ini, menambahkan.

Dalam dokumen pengadilan, ExxonMobil mengklaim tidak mengetahui adanya pelanggaran hak asasi manusia pada saat itu, dan tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas pelanggaran yang terjadi karena tidak memerintahkan atau memberi wewenang kepada mereka.

“Kami telah melawan klaim tak berdasar ini selama bertahun-tahun,” kata juru bicara ExxonMobil Todd Spitler kepada Al Jazeera. “Gugatan penggugat tidak berdasar. Selama menjalankan bisnisnya di Indonesia, ExxonMobil telah bekerja dari generasi ke generasi untuk meningkatkan kualitas hidup di Aceh melalui penyerapan tenaga kerja lokal, penyediaan layanan kesehatan dan investasi masyarakat yang luas. Perusahaan mengutuk keras pelanggaran HAM dalam bentuk apapun.”

'Pendekatan bumi hangus'

Sejak kasus tersebut diajukan pada Juni 2001, pengacara ExxonMobil telah mencoba sembilan kali secara terpisah untuk membatalkannya.

"Itu menyoroti apa yang sekarang menjadi tujuan lain yang sangat penting dari kasus ini," kata Collingsworth. “Pengacara Exxon telah menggunakan pendekatan bumi hangus yang dirancang untuk menunda kasus ini dan membuatnya semahal mungkin bagi kami untuk mencapai keadilan bagi klien kami.”

Di berbagai titik di seluruh litigasi, ExxonMobil telah berusaha untuk meragukan kebenaran klaim penggugat, bahkan sampai menuduh penasihat hukum mereka telah menyuap mereka dengan hadiah untuk membuat mereka bersaksi.

“Jika kami berbohong, mengapa kami terus bertahan selama 20 tahun?” salah satu penggugat mengatakan kepada Al Jazeera, berbicara dengan syarat anonim. “Ini harus diselesaikan. Bahkan jika saya mati, anak-anak dan cucu-cucu saya akan tetap membawa ini bersama mereka.”

Penggugat menuduh dia diculik oleh tentara yang bekerja untuk ExxonMobil dan disiksa selama tiga bulan. Pada satu titik selama interogasinya, katanya, dia ditutup matanya dan dipaksa menyentuh gundukan kepala yang dipenggal yang menurut penculiknya milik separatis yang dieksekusi.

Tim hukum penggugat telah mengajukan lebih dari 300 halaman temuan faktual, 400 bukti dan lima laporan ahli dengan harapan dapat meyakinkan hakim ketua bahwa kasus tersebut harus dibawa ke pengadilan. Mereka berharap tanggal uji coba dapat ditetapkan pada awal musim semi ini.

“Kasus ini, yang sekarang memasuki tahun ke-21, juga harus menjadi contoh kuat bahwa perusahaan seperti Exxon tidak dapat menggunakan sumber daya mereka yang tidak terbatas untuk melarikan diri dari keadilan,” kata Collingsworth.

Collingsworth menambahkan bahwa ExxonMobil seharusnya menerima tanggung jawab sejak awal, daripada menghabiskan jutaan dolar untuk menghindari membantu keluarga yang mereka lukai.

Preseden hukum

“Kami hanya bisa berharap bahwa kasus kami akan menginspirasi reformasi peradilan untuk mencegah perusahaan multinasional lain menyalahgunakan sistem untuk menunda keadilan,” katanya.

Selama bertahun-tahun, kasus serupa telah ditolak oleh pengadilan, seperti Kiobel v Royal Dutch Petroleum, yang diputuskan pada 2013.

Penggugat Nigeria telah mengklaim bahwa perusahaan minyak Belanda, Inggris dan Nigeria bertanggung jawab atas pembunuhan di luar proses hukum, kejahatan terhadap kemanusiaan dan penyiksaan setelah pemerintah Nigeria melakukan tindakan brutal terhadap masyarakat lokal yang menolak pengembangan minyak di Ogoniland di Delta Niger.

“Perusahaan, sebagai suatu peraturan, enggan mengakui tanggung jawab bahkan ketika itu sangat jelas,” kata Paradis. “Bahkan ketika mereka membayar denda kepada pemerintah, misalnya, mereka selalu memastikan bahwa mereka tidak mengakui kewajiban apa pun. Hanya ada budaya itu. Ini bukan tentang uang, ada penggerak budaya yang lebih dalam di sana.”

Namun terlepas dari penundaan dan kurangnya preseden hukum, Paradis mengatakan dia optimis tentang peluang para korban dalam John Doe v ExxonMobil, mengingat fakta bahwa kasus tersebut telah berhasil bertahan selama ini.

"Saya pikir para penggugat memiliki kasus yang cukup lugas dan simpatik untuk diceritakan," katanya.

“Jika mereka diadili, saya pikir Exxon harus khawatir.”

Sumber: https://www.aljazeera.com/economy/2022/2/8/after-20-years-indonesian-exxonmobil-accusers-eye-day-in-court

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image