Rusia Berperang di Ukraina, Pemilik Chelsea Roman Abramovich Mengatakan Jual Chlesea

Olahraga  
Chelsea akan dijual 
Chelsea akan dijual

Dalam sebuah pernyataan di situs klub Liga Premier, pengusaha Abramovich mengatakan dia telah membuat "keputusan yang sangat sulit" yang "menyakitkan" dirinya.

Rusia tidak akan meminta "pinjaman apa pun untuk dilunasi" dan mengatakan hasil penjualan akan disumbangkan kepada korban perang.

Abramovich telah mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia akan memberikan "pengurusan dan perawatan" Chelsea kepada wali yayasannya setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Itu menyebabkan spekulasi Abramovich - yang telah meminjamkan klub lebih dari £ 1,5 miliar - akan membuat Chelsea dijual, dan miliarder Hansjorg Wyss mengatakan kepada surat kabar Swiss Blick pada hari Rabu bahwa ia telah ditawari kesempatan untuk membeli klub.

Wyss mengatakan Abramovich ingin "menyingkirkan Chelsea dengan cepat" setelah ancaman sanksi diajukan di Parlemen.

Abramovich, 55, diduga memiliki ikatan kuat dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, yang dibantahnya.

Dia mengatakan "semua hasil bersih dari penjualan" akan disumbangkan kepada "korban perang di Ukraina".

BBC Sport memahami Abramovich telah menerima tawaran untuk Chelsea dan bahwa dia menghargai klub sebanyak £3 miliar.

Dalam pernyataannya, Abramovich mengatakan: "Saya selalu mengambil keputusan dengan kepentingan terbaik klub.

“Dalam situasi saat ini, saya telah mengambil keputusan untuk menjual klub, karena saya yakin ini demi kepentingan terbaik klub, para penggemar, karyawan, serta sponsor dan mitra klub.

"Penjualan klub tidak akan dipercepat, tetapi akan mengikuti proses yang semestinya. Saya tidak akan meminta pinjaman apa pun untuk dilunasi.

"Saya telah menginstruksikan tim saya untuk mendirikan yayasan amal di mana semua hasil bersih dari penjualan akan disumbangkan. Yayasan itu akan bermanfaat bagi semua korban perang di Ukraina."

BBC Sport memahami wali yayasan amal Chelsea, yang belum setuju untuk mengambil alih klub, tidak akan lagi diminta. Abramovich dikritik karena tidak merujuk invasi Rusia ke Ukraina dalam pernyataan aslinya pada hari Sabtu.

Para pemain Chelsea tidak diberitahu sebelumnya tentang pernyataan baru pemilik mereka, yang dirilis kurang dari satu jam sebelum pertandingan putaran kelima Piala FA di Luton Town.

Setelah tertinggal lebih awal, tim Liga Inggris menang 3-2 untuk mencapai perempat final.

Abramovich membeli Chelsea pada tahun 2003 seharga £140 juta, dan dalam pernyataannya mengatakan itu "tidak pernah tentang bisnis atau uang, tetapi tentang hasrat murni untuk permainan dan klub".

Sebuah klub berubah

Sejak pembelian klub, Chelsea telah berubah, menetapkan template untuk berapa banyak keuangan yang dibutuhkan untuk bersaing di ujung atas Liga Premier.

Secara total, Abramovich telah meminjamkan klub lebih dari £1,5 miliar, yang telah membantu membawa kesuksesan besar.

Di bawah kepemilikannya, klub telah memenangkan setiap trofi utama yang mungkin - termasuk Liga Champions dua kali, Liga Premier dan Piala FA lima kali, Liga Europa dua kali dan Piala Liga tiga kali.

Pada Agustus 2021, mereka memenangkan Piala Super UEFA dan pada Februari memenangkan Piala Dunia Antarklub pertama mereka.

Dia telah menunjuk 13 manajer berbeda dan klub menghabiskan lebih dari £2 miliar di pasar transfer di bawah kepemilikannya.

Tim wanita Chelsea, yang berafiliasi dengan Chelsea FC pada tahun 2004, telah berkembang pesat di bawah kepemilikan Abramovich, memenangkan Liga Super Wanita empat kali, Piala FA Wanita, tiga kali dan mencapai final Liga Champions musim lalu.

Profil tinggi mereka telah melihat bintang dunia seperti pemain Australia Sam Kerr dan pemain depan Denmark Pernille Harder pindah ke klub.

'Ini pilihannya, ini klubnya' - Tuchel tentang penjualan Abramovich di Chelsea

Mengapa Abramovich memilih untuk menjual?

Miliarder Rusia lainnya telah menjadi subyek sanksi Uni Eropa di mana aset mereka telah dibekukan.

Itu termasuk miliarder Rusia Alisher Usmanov, yang memiliki hubungan komersial dengan Everton.

Pemerintah Inggris belum memberikan sanksi kepada Abramovich atau Usmanov, tetapi anggota parlemen Partai Buruh Chris Bryant mengatakan di Parlemen pada hari Selasa bahwa Abramovich "takut diberi sanksi itulah sebabnya dia akan menjual rumahnya besok [Rabu], dan flat lainnya juga. ".

Pada hari Rabu, selama Pertanyaan Perdana Menteri, pemimpin Partai Buruh Keir Starmer bertanya mengapa Abramovich tidak menghadapi sanksi, dengan Boris Johnson menjawab "tidak pantas untuk mengomentari kasus individu pada tahap ini".

Seorang juru bicara membantah klaim pemimpin Partai Buruh dan mengatakan Abramovich tidak melakukan sesuatu yang dapat dikenai sanksi.

Wyss juga mengatakan: "Abramovich sedang mencoba untuk menjual semua vilanya di Inggris, dia juga ingin menyingkirkan Chelsea dengan cepat.

"Saya dan tiga orang lainnya menerima tawaran pada hari Selasa untuk membeli Chelsea dari Abramovich."

Seorang juru bicara Abramovich menolak mengomentari klaim tersebut.

Roman Abramovich tokoh penting dalam sejarah sepak bola Inggris

Dalam analasisnya, Dan Roan, editor olahraga BBC, mengatakan Roman Abramovich merupakan salah satu tokoh paling signifikan, kontroversial, dan berpengaruh dalam sejarah sepak bola Inggris.

Meskipun ini bukan perkembangan yang sama sekali tidak terduga setelah menjadi jelas selama 24 jam terakhir bahwa Roman Abramovich ingin menjual Chelsea, pengumuman dramatis ini masih terasa seperti momen yang mengejutkan. Tidak hanya untuk klub London barat, tetapi untuk permainan Inggris yang lebih luas juga.

Kedatangan miliarder Rusia hampir dua dekade lalu membantu mengubah keseimbangan kompetitif, profil, dan daya beli Liga Premier, memperkuat statusnya sebagai kompetisi yang benar-benar global.

Kekayaan oligarki mengubah Chelsea menjadi kekuatan utama dalam permainan, dan kepemilikannya tampaknya membuka jalan bagi pengambilalihan berikutnya oleh miliarder luar negeri, di klub seperti Manchester City misalnya.

Tapi ada kontroversi yang signifikan juga

Dengan Abramovich - salah satu orang terkaya Rusia - hampir tidak pernah berkomentar di depan umum. Dia juga datang untuk melambangkan detasemen beberapa pemilik klub super kaya. Banyak juga yang menganggap kekejaman yang dia perlakukan terhadap manajer dipertanyakan.

Selalu ada intrik seputar motif kepemilikannya, dan bagaimana dia menghasilkan kekayaan. Meskipun dia selalu menyangkal hubungan langsung dengan Putin, invasi ke Ukraina menyebabkan seruan di parlemen agar pemerintah memberikan sanksi kepada orang kaya Rusia.

Abramovich dengan keras menyangkal bahwa dia telah melakukan sesuatu yang pantas mendapatkan sanksi yang dijatuhkan kepadanya. Tetapi sebagai oligarki dengan profil tertinggi di negara ini, dan dengan satu anggota parlemen yang menyatakan keprihatinan tentang dugaan hubungan dengan korupsi, kepemilikannya berada di bawah pengawasan yang meningkat.

Dan dengan pemerintah menghadapi tekanan yang meningkat untuk menyita asetnya, dan Abramovich dikritik atas kegagalannya untuk secara eksplisit mengutuk invasi Rusia. Tidak mengherankan bahwa dia dengan cepat mengumumkan keputusannya untuk menjual.

Dalam beberapa tahun terakhir, Abramovich semakin jarang berkunjung ke Stamford Bridge, Soal ini kian dia menarik permohonan visanya pada 2018 setelah hubungan antara Inggris dan Rusia memburuk.

Tapi sementara penggemar sudah terbiasa untuk tidak melihat Abramovich, kepergian oemilik Chelsea asal Rusia itu bisa berarti klub dijalankan dengan sangat berbeda di masa depan - dan mungkin dengan lebih banyak kendala keuangan - oleh siapa pun yang sekarang membelinya.

Itu mungkin membantu menjelaskan mengapa beberapa orang di Chelsea pasti akan menyesal melihatnya pergi. Akan tetapi, banyak pengamat lain yang akan senang, beberapa di antaranya selalu memandang kepemilikan Abramovich sebagai contoh klasik 'pencucian olahraga'.

Karena selalu bersikeras bahwa Roman Abramovich bersemangat tentang klub dan memiliki minat di hati, dia pergi sebagai salah satu tokoh paling signifikan, kontroversial dan berpengaruh dalam sejarah sepak bola Inggris.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image