Akibat Perang Rusia-Ukraina, Roman Abramovich Jual Chelsea

Olahraga  
Roman Abramovich pemilik Chelsea yang merupakan kongolmerat keturunan Yahudi di Rusia
Roman Abramovich pemilik Chelsea yang merupakan kongolmerat keturunan Yahudi di Rusia

Analisis pakar keuangan sepak bola Kieran Maguire menyatakan Chelsea akan menjadi klub sepak bola yang diinginkan bagi banyak orang mengingat statusnya dalam permainan. Itu di London, Chelsea akan mampu membuat sangat menarik bagi individu dengan kekayaan bersih yang sangat tinggi.

"Anda harus berhati-hati bahwa Chelsea telah kehilangan lebih banyak uang daripada klub lain dalam sejarah Liga Premier dan stadionnya jauh lebih kecil daripada beberapa stadion lain di London."

Berbicara kepada beberapa agen hari ini, saya pikir harga permintaan awal adalah sekitar £3 miliar. Saya pikir itu tidak mungkin tercapai. Tetapi jika Anda mencari aset trofi - sesuatu untuk dipamerkan kepada rekan senegara Anda, kepada teman Anda, maka Chelsea memiliki daya tarik yang sangat besar.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Mereka adalah juara Eropa dan dunia - itu menambah daya pikatnya. Ada tiga jenis penawar potensial yang bisa kita lihat. Maka nanti kita bisa melihat miliarder individu ingin menambah portofolio aset terkenal mereka.

Itu bisa datang untuk perusahaan ekuitas swasta yang berbasis di AS yang percaya kekayaan Liga Premier diremehkan di pasar tradisional. Kita bisa melihatnya dari dana kekayaan negara seperti yang telah kita lihat dalam kaitannya dengan Manchester City, Newcastle dan Paris St-Germain

Penjualan ini datang pada saat yang buruk dalam hal pasar. Harga saham Manchester United - perusahaan peer group yang baik untuk Chelsea - sekarang diperdagangkan secara signifikan di bawah harga awal pada tahun 2012. Pasar tampaknya telah kehilangan kecintaannya pada sepak bola dan ini dapat berdampak pada harga akhir penjualan untuk Chelsea .

Pekan yang penuh gejolak untuk Chelsea

24 Februari: Presiden Rusia Vladimir Putin melancarkan invasi militer ke Ukraina.

25 Februari: Chris Bryant dari Partai Buruh memberi tahu anggota parlemen bahwa pemerintah Inggris harus menghapus kepemilikan Roman Abramovich atas Chelsea dan menyita asetnya, dengan alasan kekhawatiran tentang dugaan kaitan dengan korupsi.

26 Februari: Abramovich mengumumkan bahwa dia menyerahkan "pengurusan dan perawatan" Chelsea ke yayasan amalnya.

27 Februari: Anggota Yayasan menyatakan keprihatinan atas apakah aturan Komisi Amal akan mengizinkan mereka untuk menjalankan klub. Chelsea dikalahkan 11-10 melalui adu penalti oleh Liverpool di final Piala Liga di Wembley setelah pertandingan berakhir 0-0.

28 Februari: Abramovich diminta oleh Ukraina untuk membantu mendukung upaya mereka mencapai "resolusi damai" dengan Rusia.

1 Maret: Komisi Amal mengatakan "mencari informasi" dari Chelsea setelah klub ditempatkan di bawah kendali yayasan amalnya.

2 Maret: Miliarder Swiss Hansjorg Wyss mengklaim dia telah ditawari kesempatan untuk membeli Chelsea dari Abramovich.

2 Maret: Abramovich mengumumkan dia berniat untuk menjual klub.

Penjualan Chelsea akan bisa memakan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun

Mantan striker Newcastle dan Inggris Alan Shearer di BBC One nengatakab: "Ini memang momen besar bagi Chelsea. Roman Abramovich telah membawa kesuksesan besar selama 20 tahun, tetapi itu tidak sederhana, menjual klub sepak bola. Itu bisa memakan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

"Tapi yang lebih penting, masih belum ada kecaman dari Roman atau klub tentang apa yang terjadi di Ukraina."

Mantan bek Manchester City dan Inggris Micah Richards di BBC One juga menegaskan "Ini adalah pernyataan yang lebih baik daripada hari Sabtu lalu. Ke depan akan da lebih banyak kejelasan dan Roman Abramovich telah melakukan hal yang benar.

"Sangat menyedihkan kami harus membicarakan ini di malam sepak bola setelah semua adegan yang telah kami lihat. Ini memilukan. Semakin cepat itu terjadi semakin baik."

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image