Sepuluh Tewas Dalam Penembakan 'Bermotivasi Rasial' di Buffalo, AS

Budaya  
Orang-orang yang terluka terbaring di tanah setelah penembakan massal di tempat parkir supermarket TOPS, dalam gambar diam ini dari video media sosial di Buffalo, New York, AS 14 Mei [Courtesy of BigDawg/ via Reuters]
Orang-orang yang terluka terbaring di tanah setelah penembakan massal di tempat parkir supermarket TOPS, dalam gambar diam ini dari video media sosial di Buffalo, New York, AS 14 Mei [Courtesy of BigDawg/ via Reuters]

Seorang pria kulit putih berusia 18 tahun telah melepaskan tembakan ke sebuah supermarket di lingkungan Black di kota Buffalo AS, menewaskan 10 orang dalam apa yang disebut pihak berwenang sebagai tindakan "ekstremisme kekerasan yang bermotivasi rasial".

Tiga lainnya terluka dalam serangan di Pasar Ramah Tops pada hari Sabtu.

Pria bersenjata itu, yang dipersenjatai dengan senapan gaya serbu dan mengenakan pelindung tubuh, ditangkap setelah penembakan itu. Para pejabat mengatakan dia berkendara ke Buffalo dari rumahnya di negara bagian New York "beberapa jam lagi" untuk meluncurkan serangan, yang dia siarkan di internet.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Sebelas korban berkulit hitam dan dua berkulit putih.

Stephen Belongia, agen khusus yang bertanggung jawab atas kantor lapangan Buffalo FBI, mengatakan kepada wartawan bahwa penembakan itu sedang diselidiki sebagai "kejahatan rasial dan kasus ekstremisme kekerasan bermotivasi rasial".

Joseph Gramaglia, Komisaris Polisi Buffalo, mengatakan tersangka membunuh sembilan pelanggan dan seorang pensiunan polisi yang bekerja sebagai penjaga keamanan bersenjata.

Penjaga itu “melibatkan tersangka, melepaskan beberapa tembakan”, tetapi pria bersenjata itu menembaknya, katanya.

Orang-orang yang terluka terbaring di tanah setelah penembakan massal di tempat parkir supermarket TOPS,

Orang-orang yang terluka terbaring di tanah setelah penembakan massal di tempat parkir supermarket TOPS, dalam gambar diam ini dari video media sosial di Buffalo, New York, AS 14 Mei [Courtesy of BigDawg/ via Reuters]

Ketika dihadapkan oleh polisi di ruang depan toko, tersangka menodongkan pistol ke lehernya sendiri tetapi mereka membujuknya untuk menjatuhkan senjata dan menyerah, komisaris polisi menambahkan.

Tersangka kemudian diidentifikasi sebagai Payton Gendron, dari Conklin, sebuah komunitas negara bagian New York sekitar 320 kilometer (200 mil) tenggara Buffalo, dua pejabat penegak hukum mengatakan kepada kantor berita The Associated Press. Para pejabat tidak diizinkan untuk berbicara di depan umum tentang masalah ini dan melakukannya dengan syarat anonim.

Gendron kini telah didakwa atas tuduhan pembunuhan tingkat pertama, yang membawa hukuman seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat. Dia ditahan tanpa jaminan.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image