The Economist Peringatkan Munculnya Ancaman Ketidakstabilan Global, Lapar, dan Marah

Politik  
Antre mendapatkan bantuan makanan di Afghanistan. (ikustrasi)
Antre mendapatkan bantuan makanan di Afghanistan. (ikustrasi)

Yesus berkata bahwa manusia tidak hidup dari roti saja. Meskipun demikian, kelangkaannya membuat orang marah. Terakhir kali dunia mengalami kejutan harga pangan seperti saat ini, hal itu membantu memicu musim semi Arab, gelombang pemberontakan yang menggulingkan empat presiden dan menyebabkan perang saudara yang mengerikan di Suriah dan Libya. Sayangnya, invasi Vladimir Putin ke Ukraina telah menjungkirbalikkan pasar gandum dan energi sekali lagi. Dan kerusuhan juga tidak bisa dihindari tahun ini.

Melonjaknya harga pangan dan bahan bakar adalah bentuk inflasi yang paling menyiksa. Jika harga furnitur atau smartphone naik, orang bisa menunda pembelian atau melupakannya. Tapi mereka tidak bisa berhenti makan. Demikian juga, biaya transportasi dimasukkan ke dalam setiap barang fisik, dan kebanyakan orang tidak dapat dengan mudah berjalan kaki ke tempat kerja. Jadi ketika makanan dan bahan bakar semakin mahal, standar hidup cenderung turun secara tiba-tiba. Rasa sakit paling parah dialami oleh penduduk kota di negara-negara miskin, yang menghabiskan sebagian besar pendapatan mereka untuk roti dan ongkos bus. Tidak seperti orang pedesaan, mereka tidak dapat menanam tanaman mereka sendiri—tetapi mereka dapat melakukan kerusuhan.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image