Di Luar Teori: Apa Arti Ide Ekonomi Suku Bunga Tinggiyang Tidak Biasa dari Erdogan bagi Turki

Agama  
Kesibukan keseharian rakyat Turki. Erdogan sengaja menaikkan suku bunga bank untuk melawan inflasi. Kebijakannnya di luar teori ekonomi. Akan berhasilka?
Kesibukan keseharian rakyat Turki. Erdogan sengaja menaikkan suku bunga bank untuk melawan inflasi. Kebijakannnya di luar teori ekonomi. Akan berhasilka?

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan bukan satu-satunya politisi yang tidak suka ketika bank-bank di negara itu membebankan biaya yang relatif besar kepada orang-orang untuk meminjam uang.

Apa yang membedakannya adalah keyakinannya yang tidak ortodoks pada suku bunga rendah dan tekad untuk merebut kendali kebijakan moneter dari para bankir sentral. Hasilnya: Serangkaian penurunan suku bunga acuan yang telah memicu inflasi yang tak terkendali dan memicu keruntuhan mata uang.

1. Apa 'daging' (tujuan utama) Erdogan dengan suku bunga tinggi?

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Dia mengatakan bahwa mereka memperlambat pertumbuhan ekonomi dan memicu inflasi. Tesis ini telah membingungkan investor internasional selama bertahun-tahun. Sementara belanja negara dan pesta kredit selama pandemi mendorong pertumbuhan, ekonomi juga menderita inflasi dua digit dan pergerakan kebijakan yang tidak dapat diprediksi. Dia juga mengacu pada larangan Islam pada riba sebagai dasar kebijakannya.

2. Apakah argumennya masuk akal?

Poin tentang pertumbuhan yang lebih lemah adalah. Ketika bank sentral menaikkan suku bunga, bank kurang mampu meminjam untuk mempertahankan cadangan wajib dan cenderung meminjamkan pada tingkat tinggi mereka sendiri. Hal ini membuat pinjaman untuk bisnis lebih jarang dan lebih mahal sehingga dapat memperlambat perekonomian. Tetapi gagasan kedua Erdogan – bahwa kenaikan suku bunga menyebabkan harga naik – bertentangan dengan teori ekonomi konvensional.

3. Apa dasar teori Erdogan?

Kemungkinan itu sebagian didasarkan pada pengalamannya menjalankan bisnis, sebagian besar di industri makanan, sebelum karirnya sebagai politisi lepas landas. Banyak perusahaan Turki meminjam relatif banyak untuk menutupi biaya operasional, membuat volatilitas dalam biaya pinjaman menjadi sumber ketidakpastian dan kenaikan suku bunga sebagai biaya tambahan.

Dalam pandangan Erdogan, tarif yang lebih tinggi menghasilkan harga yang lebih tinggi karena bisnis harus memberikan peningkatan biaya kepada pelanggan mereka. Hal ini membuat asumsi yang ditantang oleh para ekonom ortodoks, yaitu bahwa suku bunga merupakan bagian penting dari biaya perusahaan dan bahwa produsen memiliki kekuatan penetapan harga yang cukup untuk memaksakan kehendak mereka pada konsumen.

4. Siapa yang setuju dengan Erdogan?

Argumen ini didasarkan pada teori ekonom Universitas Yale Irving Fisher tentang hubungan antara inflasi, tingkat bunga nominal dan tingkat bunga riil. Kritik terhadap neo-Fisherites mengatakan bahwa bahkan jika teori mereka pantas, itu tidak akan berlaku untuk ekonomi seperti Turki, yang menderita inflasi kronis tinggi dan bergantung pada pendanaan asing. Itu karena pemotongan suku bunga mengurangi pengembalian investasi dalam aset Turki, dan mata uang lokal cenderung melemah ketika orang asing memutuskan untuk menaruh uang mereka di tempat lain. Itu meningkatkan biaya barang impor dalam lira dan menghasilkan harga yang lebih tinggi, atau lebih banyak inflasi.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image