Dona Dona: Lagu yang Berkisah Terntang Pembantaian Kaum Yahudi di Jerman

Musik  
Gerbang Auschwitz II, juga dikenal sebagai Auschwitz II-Birkenau, sebuah kamp pemusnahan Nazi Jerman di Polandia yang diduduki selama Holocaust. T
Gerbang Auschwitz II, juga dikenal sebagai Auschwitz II-Birkenau, sebuah kamp pemusnahan Nazi Jerman di Polandia yang diduduki selama Holocaust. T

Lagu Dona dona syarat dengan memori kisah akan kondisi di jerman pada era Nazi dimana pembantaian akan kaum yahudi sangat gencar. Ribuan orang banyak di bawa ke kamp konsentrasi untuk di bunuh secara keji. Kejadian ini ditamsilkan pada lagu ini dengan sebutan domba yang akan di seret untuk di bantai. Lihat lirik di lagu ini.

Secara garis besar lagu ini menggambarkan makna sebuah kebebasan. Seperti dikutip dari tulisan Heru Riswan dalam Kompasiana.com, menengari lagu ini menyuarakan tentang hak menentukan pilihan, tentang keharusan kita untuk bergerak, bagaimana kita mendapatkan kebahagian di tengah derita, bukan untuk menyerah

Pada Penggalan Lirik di bait pertama menggambarkan seeokor anak sapi yang sedang dalam perjalanan menuju tempat pembantaian dan anak anak sapi tersebut memiliki mata yang berduka, jauh tinggi diatas sapi tersebut terbang bebas seeokor burung walet yang mengepakan sayap nya cepat ke angkasa.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Sedangkan Lagu "Dona Dona", yang juga populer dikenal sebagai "Donna, Donna", adalah memang lagu tentang anak sapi yang dibawa ke pembantaian, yang ditulis oleh Sholom Secunda dan Aaron Zeitlin. Awalnya lagu bahasa Yiddish "Dana Dana" (dalam bahasa Yiddish דאַנאַ), juga dikenal sebagai "Dos Kelbl" (dalam bahasa Yiddish , artinya Anak Sapi), itu adalah lagu yang digunakan dalam drama Yiddish yang diproduksi oleh Zeitlin.

"Dana Dana" (sebutan lain untuk Dona Dona,red) ditulis untuk produksi panggung oleh Aaron Zeitlin Esterke pada tahun (1940–41) dengan musik yang digubah oleh Sholom Secunda. Lirik, skor, bagian, dan materi terkait tersedia online di Arsip Digital Teater Yiddish.

Lembar lirik dalam bahasa Yiddish yang diketik dan lirik bahasa Yiddish yang ditulis tangan juga muncul dalam skor piano. Teks yang mendasari skor dan bagian-bagiannya diromanisasi dalam transkripsi fonetik yang tampak berorientasi pada tahap Jerman.

Sistem transliterasi standar YIVO [tidak digunakan secara luas, dan banyak transliterasi Yiddish tampak seperti Jerman, yang bahasa Yiddish terkait erat.

Orkestra memainkan melodi "Dana Dana" di beberapa titik di Esterke. Aslinya adalah biramna lagunya 2/4, dalam G minor untuk duo pria dan wanita, paduan suara dengan iringan orkestra. Secunda menulis "Dana-" untuk skor orkestra dan "Dana Dana" untuk skor vokal. Teks Yiddish ditulis dengan alfabet Romawi. Dia menulis untuk skor paduan suara "andantino" (agak lambat) dan "sempre staccato" (selalu mainkan staccato). Melodi pengantar juga digunakan di akhir lagu. Dia menulis "piu mosso" (lebih cepat) untuk bagian refrein dan beberapa bagian yang menekankan angin. Pertama, seorang wanita (Secunda menulis "dia") menyanyikan empat bar dan kemudian pria (Secunda menulis "dia") menyanyikan empat bar berikutnya. Mereka bernyanyi bersama dari bagian refrein.

Meski menyanyikan bagian ketiga "Dana Dana" (= "Dana Dana Dana Dana ..."), pria itu terkadang menyanyikan lebih rendah dari melodi dengan gerakan terputus-putus. Melodi diredam. Kemudian "dia" menyanyikan melodi, dan "dia" terkadang menyanyikan "Dana", di waktu lain menyanyikan "Ah" dengan suara tinggi atau bagian teknis. Secunda menulis "molto rit." (tiba-tiba jauh lebih lambat) untuk akhir dari bait pertama. Ada beberapa perbedaan antara yang asli dan melodi yang terkenal. Secunda menulis "ha ha ha" untuk skor paduan suara dengan akord yang rusak.

Ada berbagai pandangan tentang arti kata 'Dana, dana' dalam versi asli lagu Yiddish, yang diulang enam belas kali di setiap chorus. Kata 'dana, dana' adalah refrein umum dalam lagu rakyat Polandia, sering terdengar dalam formula seperti 'Oj, dana dana, moja dana'. Beberapa percaya itu menjadi kata yang tidak masuk akal, tetapi mungkin memiliki asal-usul ritual sebelumnya dalam lagu Polandia atau meniru alat musik. Zeitlin, yang menghabiskan sebagian besar hidupnya di dunia berbahasa Polandia sebelum beremigrasi ke AS pada tahun 1939, kemungkinan mengambil 'dana' menahan diri dari sumber ini.

Sebuah komentar yang muncul di surat kabar Ibrani Haaretz memberikan arti Dana sebagai suara yang biasa dibuat oleh pemandu kereta kuda untuk mendorong kuda untuk terus melangkah maju saat menyeret bebannya yang berat.

Menurut komentar di Haaretz, terjemahan kata Dana (dari bahasa Yiddish ke bahasa Ibrani) diberikan oleh Kol Israel pada tahun 1962, ketika lagu tersebut dibawakan oleh Nechama Hendel. Dalam John Camden Hotten Slang Dictionary, kata Dana berhubungan dengan kereta malam atau tukang sampah dalam bahasa gaul Jerman atau Austria kuno. Kebetulan, dalam bahasa Turki, Azerbaijan, dan bahasa Turki lainnya, "dana" berarti "anak sapi yang disapih".

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image